Beranda > seni budaya > Pelepas Dahaga

Pelepas Dahaga


Dawet_Panasan@kuliner_tradisional

Mengapa disebut dawet Panasan, karena kebanyakan penjual minuman khas itu berasal dari daerah Panasan nama desa di daerah Colomadu, Karanganyar eks karesidenan Surakarta. Ciri khas dawet Panasan dijajakan dengan pikulan. Pedagangnya, pada masa lalu memakai pakaian tradisional yaitu celana komprang dan baju (surjan) dengan ikat pinggang lebar dari kulit. Dawet dihidangkan dalam mangkok dengan sendok ceper (sendok bebek). Ciri khasnya lagi yaitu pada umumnya para penjualnya sudah berusia lanjut (kakek-kakek). Barangkali yang muda sudah enggan berjualan dawet ala tempoe doloe ya πŸ™‚

Ngiras dawet di siang hari saat panas terik, memang terasa segar di tenggorokan. Menyendok cendol dengan santan yang diberi pemanis gula jawa, ditambah irisan nangka menambah aroma yang menggoda. Karena sang penjual tidak menyediakan tempat duduk, berdiri atau jongkok tidak masalah. Yang penting dapat melepas dahaga dengan minuman tradisional yang dibuat tanpa bahan pengawet itu.

Saat berjalan memikul dagangannya biasanya penjual dawet melenggang sambil rengeng-rengeng (bersenandung tembang jawa), maka ada ungkapan dalam basa Jawa demikian : β€œLuwih becik mikul dawet sinambi rengeng-rengeng, tinimbang numpak sedan, karo mbrebes mili”(lebih baik memikul dawet sambil bersenandung, daripada naik mobil mewah tetapi berlinang air mata 😦  ).

Jika anda ingin merasakan nikmatnya dawet panasan, sekarang masih bisa ditemukan di samping pagar sebelah Timur Bandara Adi Sumarmo. Pada saat hari libur, daerah sekitar bandara yang ditanami pepohonan rindang itu, banyak dikunjungi orang mengantar anak-anak mereka menonton pesawat mendarat dan tinggal landas (rekreasi yang murah meriah) πŸ™‚

Postingan ini sengaja saya buat agar ada selingan, selain cerita wayang πŸ™‚

β€œSelamat bermalam liburan, Tahun Baru Imlek”

Iklan
  1. 2 Februari 2011 pukul 21:39

    Teringat masa kanak-kanak SD, minumnya mirip dengan cendol ya Mas…segar sekali rasanya. πŸ˜€

  2. 3 Februari 2011 pukul 06:07

    libur imlek makan dawet
    hmmm… sueger… uenak tenan
    boleh dicoba tuh Kang
    salam sukses…

    sedj

  3. 3 Februari 2011 pukul 07:44

    dawetnya mantep nih… nyummmyyyyyyyyyy

  4. 3 Februari 2011 pukul 07:46

    kelihatannya enak nih dawet… nyummy… πŸ˜€

  5. 3 Februari 2011 pukul 09:38

    so pasti dahaga bakal lewat tuch ama yg ginian πŸ˜€

  6. 3 Februari 2011 pukul 10:18

    nonton wayang sambil minum es dawet .. enak … πŸ™‚

  7. 3 Februari 2011 pukul 10:48

    hemmmm … enak .. sekali … jadi kepengen sekali mencobainnya …

  8. 3 Februari 2011 pukul 10:49

    Enaknya itu diminum pada saat tengah hari pas waktu panas matahari menusuk kulit huuiihhh seruput uenak …

  9. 3 Februari 2011 pukul 17:26

    Mas…. mas ! pesan dawet satu ya gak pake lama. πŸ˜†

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  10. 3 Februari 2011 pukul 23:18

    waduhhhhhhhhhh pas nich buat teman ol ya sob hehehehehehe…

    salam persahabatan dr MENONE

  11. 4 Februari 2011 pukul 00:00

    waduh jaluk opo’e rek dawetnya…

  12. uny
    4 Februari 2011 pukul 09:36

    mmmmmm…………….
    srupuuuuuuuuuuuuutttt……
    hehehehhehhehehe
    maknyuuuuussss

  13. ade
    4 Februari 2011 pukul 09:37

    minta donk es nya…..
    😦

  14. ade
    4 Februari 2011 pukul 09:39

    pengeeeeeeeen…..
    *ngiler mode on

  15. zee
    4 Februari 2011 pukul 10:33

    Wwwooowww… yg namanaya es-esan saya paling doyannn…
    Segar ya keliatannya…. πŸ™‚

  16. 4 Februari 2011 pukul 14:14

    Panas2 gini pasti enak banget minum dawetnya..
    sayang lagi batuk. 😦

  17. 4 Februari 2011 pukul 14:15

    panas2 gini pasti enak minum dewetnya.
    tapi sayangnya lagi batuk πŸ™‚

  18. 4 Februari 2011 pukul 16:12

    duuh suegeeer itu keknyaaaa πŸ˜€

  19. 4 Februari 2011 pukul 20:17

    sekarang frekuensi hujan dah mulai berkurang….enak juga dipake makan es dawet…tapi dimana ya aku….:(

  20. 4 Februari 2011 pukul 22:08

    tapi pasti tidak seperti namanya kan mas.. panasan.. maknyus itu sepertinya mas.. jadi serasa lagi bulan puasa :p

  21. BD
    5 Februari 2011 pukul 10:41

    kalo di bdg namanya, bubur lemu…segar disantap saat cuaca panas.

  22. 5 Februari 2011 pukul 11:52

    Jiah….,minuman yang paling kusuka tuh dawet. apalagi jika dimnum panas2 kayak gini. wah….,jan nyampleng tenan yen koyo ngono kwi. πŸ™‚

  23. 5 Februari 2011 pukul 18:41

    Wah, sy malah baru denger. Kapan2 kalau ke rumah mertua di Sukoharjo pasti akan saya buru tuh dawet.

  24. 5 Februari 2011 pukul 19:32

    Selamat Malam…Kok gambar dawetnya sepertinya enak banget ya hi hi hi !

  25. 17 Februari 2011 pukul 16:58

    i love it

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: